Meninjau Elipsis Kuasa Blog

May 13, 2008

Sambungan…

Petikan dari Antologi Blog DONGENG SEHELAI NON-KERTAS, 2003

Malaysia memang sudah cukup terkenal akan kewibawaan ‘media kong kong’: media yang dikuasai oleh Penguasa dan bercakap tentang hal ehwal mempertahankan hegemoni dan autoritarian Penguasa sehingga langsung tidak ada ruang kepada penjanaan perdebatan dan perhujahan akal fikir dan akal rasa di antara Penguasa dan rakyat terbanyak bagi mendapatkan jawaban kepada isu-isu ekoposial dan kalabudaya secara intelek dan bijaksana. Melihat kepada media nasional, khususnya yang dilabel sebagai media perdana, boleh dikatakan 98 peratus kandungan bahan di dalamnya, dari berita sehingga ke rencana adalah ‘mein kamf’ kepada Penguasa yang mana seolah di Malaysia langsung tidak berpunyai masalah ekoposial dan kalabudaya. Sedangkan pada tanah realitinya, di Kuala Lumpur sendiri sebagian besar rakyat masih miskin dan dikejami oleh pembangunan yang memisahkan tanggung jawab sosial sehingga kemelut perumahan, pengangkutan, alam sekitar, kemudahan awam seperti hospital dan sekolah serta institusi pembangunan ekoposial lain belum dapat diselesaikan. Masalah pengangguran di kalangan rakyat semakin meningkat dan kemudiannya dituduh Bahasa Melayu sebagai penyebab. Masalah penyalahgunaan dadah semakin serius dan kemudiannya dituduh Afrika dan Burma sebagai penyebab. Langsung tidak ada ‘kebenaran’ untuk media dan rakyat saling berkomunikasi dalam menyelesaikan krisis ekoposial ini. Oleh itu untuk memberi harapan kepada media Malaysia agar bermain peranan dalam membangunkan identiti dan ekoposial rakyat Malaysia secara terbuka dan intelektual adalah sama kita mengharapkan kepada kaum kera di belantara agar menanamkan sendiri pisang yang hendak dimakan oleh mereka. Sia-sia.

Ghairah. Tahniah. Nampaknya pencarian kepada media independen yang boleh bersampai informasi secara lebih terbuka, lebih realismus, lebih demokratik, lebih pelbagai, berpihak dan menentang terjawab dengan kemunculan beberapa weblog oleh para ahli politik yang menyertai diri ke dalam PILIHANRAYA (PEMILIHAN) UMUM MALAYSIA (PIRAMU) ke 11. Antaranya weblog yang diusahakan oleh SIVARASA RASIAH dan ini membuktikan bahwa kuasa sizilium dan pengaruh wacana siberismus akhirnya menjadi pemacu kepada gelombang baru media sedunia. Malah hari ini dengan jalur perkembangan lebuhraya www mencapai ke tahap garis mantap dengan pemilikan komputer mencecah 70 peratus dari keseluruhan penduduk Malaysia, dan dunia umumnya menyatakan media tradisi seperti akhbar dan televisi akan berada pada garis terlanjur yang menurun dan tidak berpengaruh lagi. Proses ini sedang berlaku apatah lagi saat ini weblog bukan lagi sebagai genre kepada siberismus sebaliknya telah berfungsi sebagai ‘fakulti’ baru di dalam media. Kekuatan weblog akan bertambah dengan kemajuan inter-siber yang sedang terkini iaitu pertumbuhan industri webcam, radionet, tivinet, sinemanet dan lain-lain malah seawal tahun 2005 dijangkakan weblog akan berupa paras sebagai media kompleks yang lengkap dengan semua sistem media tradisi kedapatan di dalamnya.

Lihat saja pada gaharasiber ini sendiri, dengan aplikasi ‘webuch’ atau buku blog boleh memuatkan kliping akhbar, televisi, sinema, malah boleh menyiarkan audio semi radio 24 jam. Maksudnya jika ceramah hendak diadakan melalui skrin blognya boleh diadakan serta merta dan dalam masa beberapa minit saja akan dapat didengar oleh massa. Maka weblog akhirnya akan membiarkan Utusan Malaysia, Berita Harian, RTM, dan segala media klasik semacam ini berada lewat di ujung belantara, sekadar mengacau orang kampung yang pasti esoknya, bila anak-anak yang bijak sudah pulang, semua ini akan meletakkan media klasik ini di dalam arkib seperti mana kehendak para penguasa dan pemilik mereka sekarang ini yang masih tidak mahu membuka mata, dan memilih untuk menjadi orang-orang di zaman primitif dulunya. Berada di gua, dan kerana takut kepada petir, lalu membuat maksim, Batu Belah Batu Bertangkup dengan harapan mereka begitu berkuasa. Yekk!

Seronok. Pada setiap kali PIRAMU di Malaysia, sejak kebangkitan reformasi pada 1998, maka kelihatan puak oposisi mendahului dari segi kebijakan menggunakan saitek siberismus. Ingat masih pada Pemilu sebelum ini, ketika krisis Anwar Ibrahim menguasai segala gelegak pikiran dan perasaan rakyat telah tumbuh hampir 3000 situs bebas, baik yang berpihak kepada gelombang reformasi maupun yang mengekang kebangkitannya, dan seluruh kempen PIRAMU 10 berlegar di dalam skrin siber lantaran Penguasa masa itu mengongkong media tradisi ke tahap harga sekeping getak sekerap. Busuk sekali… dan nilai 3 sen se’kati’/ se’dacing’. Parti-parti oposisi seperti PAS dan keADILan menampikan situs yang penuh ketrampilan, bukan saja gaya situs yang begitu ‘masa depan’ malah menonjolkan kuasa siber berada di kalangan pengikut mereka. Dan PIRAMU 11 sekali lagi menunjukkan oposisis berjaya mendepani kependidikan media bila kebanyakan media mereka bukan saja berwarna intelektual, malah berjaya bersampai berita lebih pantas daripada media klasik, dan juga media siber milik media klasik. Pengumuman kemenangan percuma BN di Johor seawalnya diperolehi dari Harakahdaily dan beberapa jam kemudian baru diperolehi dari media milik media klasik. Sudah tentunya kemunculan WEBLOG (meski beliau tidak menyertai mana-mana kumpulan Geng Jurnal (GEJU) dan tidak berada dalam forum Gejuis selama ini, tetapi pemakaian blog sebagai alternatif media kepada beliau menjadikan beliau sebagai ahpol blog pertama di Malaysia bersama Sivasa Rasiah. Weblog DATUK YEOP ADLAM CHE ROS, bertema People’s Ambassador menjadi bukti kuasa blog menerajui kuasa politik masa depan. Justeru itu nah! Marilah para Gejuis semua kita menunjukkan lagi kehebatan blog sebagai fakulti media yang berkuasa dalam membina tamadun masa depan kita sendiri! ! !

Duta Rakyat (klik di sini untuk ke weblog beliau).
Semoga beliau akan menyertai Geng Jurnal apabila selesai PIRAMU 11 nanti dan Gejuis pula dapat belajar dari seluruh pengalaman beliau selama ini. Gaharasiber MURING-WIEN Cyberathaus merakamkan doa selamat berjaya dan sekira Allah memberi kemenangan maka ingatlah ’seluruh rakyat di negara ini’ sedang menanti perubahan khususnya desakan untuk membebaskan institusi pendidikan daripada cengkaman politik dan mengangkat institusi pendidikan sebagai tempat pembijakan dan pengintelektualan bangsa berlaku tanpa sebarang tangan hitam berkuku tajam, dan kuasa ‘Raja Bersiong’ berada di dalamnya. 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: