Wartawan, Artis Ibarat Cubit Paha

June 15, 2007

Wartawan, Artis Ibarat Cubit Paha
Oleh Wan Asrudi Wan Hasan
HARIAN METRO ONLINE, Jumaat – 15 Jun 2007
 
IBARAT cubit paha kanan, paha kiri terasa. Barangkali itulah yang dirasai kebanyakan wartawan hiburan tempatan apabila program bual bicara, Fenomena Seni yang dikendalikan Rosyam Nor membangkitkan isu serta persoalan mengenai Wartawan Hiburan Kurang Cerdik?
 
Apakah hanya kerana nila setitik, semua wartawan hiburan dianggap sama? Apakah disebabkan segelintir yang tidak memenuhi etika, semua wartawan hiburan harus dilabel sebagai tidak cerdik dan bijaksana?
 
Bagaimana pula keadaannya apabila wartawan hiburan berdepan dengan segelintir artis yang tidak bijak dan hanya mementingkan populariti serta glamor? Adakah masyarakat di luar sana mengetahui bagaimana sukarnya bagi wartawan menulis artikel mengenai kerjaya seni mereka?
 
Dengan pengetahuan yang sedikit dan tidak sebanyak mana, wartawanlah yang terpaksa menggarap ayat bagi menampakkan artikel itu kemas dan seolah-olah mereka itu mempunyai pengetahuan yang tinggi, walhal apa yang berlaku adalah sebaliknya.
 
Namun tidak dinafikan, suasana industri hiburan zaman dulu dan sekarang memang jauh berbeza. Dengan lambakan artis yang pelbagai ragam serta aliran pemikiran serta persekitaran yang semakin mencabar, ada kalanya wartawan hiburan juga hilang tumpuan.
 
Rosyam selaku pengacara mempersoalkan mengapa wartawan hiburan zaman sekarang membuat liputan seperti media dari Barat yang banyak memberikan tumpuan mengenai cerita berkaitan gosip atau dalam kain.
 
Pantas juga persoalan itu ditangkis Pengarang Hiburan Harian Metro, Adam Salleh, sebagai salah seorang panel dalam program yang disiarkan secara langsung dari Studio 2, Wisma TV, Angkasapuri, Jumaat lalu.
 
Menurut Adam, kalau hendak mempertikaikan bentuk laporan atau penulisan wartawan sekarang, rasanya ia bersesuaian dengan gaya hidup segelintir artis tempatan yang kian hari kian berkiblatkan kebaratan.
 
“Namun penulisan wartawan hiburan sekarang masih lagi dilakukan secara berhemah. Kalau hendak buat penulisan yang lebih ekstrem, kita boleh lakukan tapi takut ‘terkencing’ artis dibuatnya,” katanya.
 
“Banyak isu yang boleh diketengahkan. Misalnya jika ke pusat hiburan berapa ramai artis kita yang mabuk, begitu juga yang terbabit dengan seks bebas. Rasanya kalau kita buat, artis pula yang ‘terkencing’ dan tidak tahan pula,” katanya.
 
Selain Adam, panel yang diundang untuk membicarakan topik yang begitu hangat serta sensasi pada malam itu ialah pengacara dan pelakon, Azwan Ali serta Pensyarah Kanan Jabatan Pengajian Media, Universiti Malaya, Dr Abu Hassan Hasbullah.
 
Azwan yang tertarik dengan tajuk yang dibincangkan itu mempunyai pandangan tersendiri berhubung perkara itu. Malah, dia sendiri mengakui menjadi mangsa dianiaya dengan beberapa perkara dan tindakan yang dilakukannya gara-gara sikap beberapa wartawan yang tidak profesional.
 
“Tidak dinafikan hubungan wartawan dan artis ibarat aur dengan tebing, ibarat gigi dengan lidah saling berhubung dan berkait antara satu sama lain. Wartawan banyak membantu bagi menentukan perjalanan atau karier artis sama ada yang popular atau artis yang baru mahu bertapak dalam industri ini.
 
“Namun, masih ada segelintir wartawan yang tidak melaksanakan tugas serta tanggungjawab mereka dengan cara yang betul kerana menggunakan ruang menyebar maklumat atau informasi yang salah. Sebagai artis perkara ini turut berlaku kepada saya.
 
“Perkara ini terbukti apabila ada di antara wartawan ini yang menyalahgunakan kuasa menulis untuk menjatuhkan karier dan periuk nasi artis,” katanya.
 
Ahli akademik, Dr Abu Hassan pula menyarankan wartawan bersandar kepada perkara asas iaitu tanggungjawab dan amanah dalam menjalankan tugas.
 
Katanya, wartawan perlu bertanggungjawab terhadap apa yang ditulis. Baginya, hiburan sebagai komoditi namun ia masih tertakluk kepada keharmonian dan kemakmuran terhadap maklumat yang disampaikan. Perkara ini yang mendedahkan sikap wartawan yang kurang cerdik.
 
“Sebagai ahli akademik, saya dapat perhatikan ada beberapa golongan wartawan iaitu wartawan fizikal dan bukan fizikal.
 
“Apa yang dimaksudkan wartawan fizikal ialah golongan wartawan media cetak dan elektronik manakala penulis blog (ruangan khas) yang menggunakan nama samaran di Internet atau penulis yang mencatat informasi secara rambang di ruangan Internet sebagai istilah bagi wartawan bukan fizikal.
 
“Peranan kedua-dua golongan ini agak sama cuma yang berbeza dari segi penyampaiannya. Ada di antara golongan wartawan bukan fizikal yang menyalahgunakan ruangan yang ada untuk menyebarkan maklumat palsu dan berunsur fitnah seperti apa yang berlaku sekarang.
 
“Biarpun salah kita tidak boleh menyalahkan kewujudan blog ini. Berdasarkan pengalaman dan sebagai antara pemilik blog perkara penyebaran unsur fitnah ini sukar dibendung.
 
“Pokok pangkalnya, adalah tanggungjawab. Mereka tidak boleh menulis gosip sesuka hati. Inilah yang berlaku apabila kritikan bertukar kepada kutukan.
 
“Di sini, saya bersimpati dengan perkara yang menimpa Azwan. Jika saya berada di tempat Azwan, saya mungkin mempunyai pendapat yang sama,” katanya.
 
Sementara itu, Adam pula menyatakan kurang bersetuju dengan tajuk yang diperbincangkan memandangkan antara wartawan dan artis saling bekerjasama.
 
“Wartawan adalah tempat khusus bagi artis meraih publisiti. Kedua-dua golongan ini saling berkait rapat. Ibarat cubit peha kiri, paha kanan juga terasa. Wartawan sentiasa menyampaikan berita, perkembangan dan tidak terkecuali ruangan gosip seseorang artis.
 
“Namun, gosip hanya mainan artis. Soal gosip yang dibincangkan juga kebanyakan berkaitan isu basi yang sering dihangatkan kembali.
 
“Sebagai artis, mereka perlu bersedia berdepan pahit getir dalam dunia hiburan kerana hakikatnya mereka sendiri maklum kalau takut dilambung ombak, usah berumah di tepi pantai.
 
“Seperkara lagi, sekalipun artis kurang senang terhadap segelintir wartawan tetapi mereka harus faham, wartawan hiburan Melayu sajalah yang ghairah menulis publisiti mereka berbanding wartawan media lain, umpama dalam setandan pisang, satu, dua mesti ada yang tidak baik tetapi yang lain masih boleh dirasai,” katanya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: